Saturday, August 30, 2014

Mencari Ilmu di Maghribi (Siri ke 7 - Program Pascasarjana Baru 2014 dan Ijazah Qira'at)

Marhaban ila al-Maghribi. Inilah sepatah kata-kata hikmah orang Maghribi memanggil tamu-tamu luar untuk datang menziarahi negaranya. Maklum, Morocco adalah negara Arab yang paling ramah menerima kunjungan tourist dan wafidin ke tanah air mereka. Bahkan ada satu istilah yang terkenal bagi mereka iaitu Maghrib Baytukum al-Tsani (Morocco adalah Rumahmu yang Kedua).

Pada kesempatan kali ini, penulis ingin memaklumkan kepada pembaca bahawa tahun ini, kerajaan Morocco dan usaha Raja Muhammad VI untuk mengembangkan lagi ilmu di Maghribi sangat terrealisasi. Selain fasilitas semakin maju, perombakan pengajian tinggi juga telah dilakukan dengan mengurangkan mata kuliah dan menambah wehdah, Kementrian Pelajaran Tinggi Morocco telah membuka sejumlah Wehdah-Wehdah program master (s2), Duktorah-PHD (S3) di kampus-kampus mereka.

Tetouan

Yang pertama sekali adalah Kota Tetouan, University Abdul Malik Sa'di Faculty Adab dan Humanora telah membuka wehdah Akidah serta Linguistic Arab dan beberapa yang lain seperti berikut:

Nama-nama program master yang ditawarkan di University Abdul Malik Sa'di, Tetouan
Program yang menjadi rebutan mahasiswa dari Nusantara adalah Program 1) Akidah Islam - Ilmu dan Peradaban, 2) Linguistic Teks dan Mengurai Khitab, 3) Adab Bahasa Arab di Morocco dinasti Alawiyyin.

Selain dari University Abdul Malik Sa'di di Kota Tetouan, University Qarawiyyin, Faculty Usuluddin Tetouan juga akan membuka angkatan terakhir program PHD bidang Akidah dan Pemikiran di Barat Islam yang insya Allah akan dibuka pada bulan November 2014 yang akan datang.

Rabat
University yang telah mengeluarkan banyak pemikir-pemikir Morocco bertaraf dunia adalah University Muhammad V Agdal, seperti Abid al-Jabiri, Sami Nasyyar, Prof. Farouq Hamadah, dan lain-lain. University ini juga pada tahun ini membuka beberapa program master dan PHD. Salah satu yang sudah diumumkan adalah pengajian Bahasa dan Linguistic bahasa Inggeris:


Salah satu kejutan tahun ini adalah, Institusi Pengajian Qira'at dan Quran Muhammad VI dibawah naungan Kementrian Wakaf Morocco telah membuka kesempatan untuk melanjutkan Ijazah Qira'at dan Kajian al-Quran bagi mana-mana pelajar yang hafal al-Quran 30 Juz secara sempurna. Syarat yang diperlukan hanya Sijil Hafalan 30 Juz rasmi, dan sijil SPM atau STAM, atau Ijazah Aliyyah Diniyyah Pesantren. Ini untuk pertama kalinya, Morocco membuka peluang bagi hufaz yang ingin mendapatkan ijazah Qira'at seperti yang ditawarkan oleh Markaz Qira'at al-Azhar di Shubra Mesir. Bagi calon mahasiswa luar, mereka haruslah memasukkan berkas/file melalui Kementrian Pengajian Tinggi mereka di negara masing-masing, lalu akan dibawa ke Kedutaan Malaysia di Rabat, dan nanti akan dihantar ke Kementrian Wakaf untuk diadakan seleksi berkas. Untuk melihat permohonan sebagai berikut:



Agadir

Yang menarik kali ini, penulis ingin mencabar mana-mana rakyat Malaysia yang berani mencuba nasib untuk melanjutkan pengajian Master atau PHD di daerah Sus Selatan Morocco yang terkenal sekarang sebagai pusat ulama turats dan pondok. Pada tahun ini, University Ibn Zuhr, Agadir telah membuka beberapa master sebagai berikut:
Program yang ditawarkan di Faculty Adab dan Humanora Ibn Zuhr Agadir
Dua master yang ramah dengan orang Nusantara adalah 1) Khitab Syar'i dan 2) Fiqh Perbandingan dan permasalahan ijtihad di zaman semasa. Maka, sangatlah akan dibanggakan kalau ada mahasiswa Malaysia yang berani mencoba nasib untuk melayakkan diri sebagai seorang Pelajar di university ini. Berbeda dengan Indonesia, kerana sekarang sudah ada seorang pelajar dari Indonesia keluaran Pesantren Traditional Lirboyo yang sedang melanjutkan studi PHD di University Qarawiyyin, Ait Meloul Agadir, sedangkan university Qarawiyyin ini adalah university Qarawiyyin yang tersusah di Morocco berbanding dengan university-university lain di Morocco.

Program PHD atau S3 sudah buka di University Ibn Zuhr Agadir. Ini adalah pengumuman yang terawal berbanding dengan university-university yang lain di Morocco. Program PHD tersebut adalah:


Maka penulis menantang mana-mana mahasiswa Malaysia yang berani dan mampun melanjutkan studi PHD di sini, maka penulis menganggap beliau adalah ulama besar insya Allah!

Berita Buruk

Dengan adanya banyak berita mengembirakan ini, penulis tidak mahu menutup berita buruk yang berlaku di Morocco. Seperti yang semua tahu, semua permohonan untuk melanjutkan pengajian Ijazah sampailah PHD harus melalui AMCI sebagai Agency rasmi Morocco di bawah Kementrian Luar Negara Morocco. Sayangnya, semakin bertambah umur Agency ini, urusan birokrasi memasuki Morocco unuk belajar adalah semakin sulit. Kuota pengajian dikurangkan. Dan yang paling sedih, beasiswa juga dikurangkan. Mereka akan berusaha mencari kesempatan untuk mengurangkan mahasiswa luar dan beasiswa mahasiswa di Morocco. Banyak sekali protes dan complain yang telah dilakukan mahasiswa dari berbagai negara yang sedang menuntut di Maghribi. Walaubagaimanapun, kita semua patut bersyukur kerana masih diberi kesempatan untuk menunut di Morocco. Oleh itu, kesusahan birokrasi mestilah kita jalani walaupun sangat sulit. Seperti maklum, Man jadda wajada (barangsiapa yang serious, maka akan menemukan hasilnya). Insya Allah Amin!!!

No comments: