Saturday, February 7, 2009

Tolong Jangan Kutuk Sultan!!!

Assalam...
This will be my first review on political base of discussion...tapi, artikel ini tidak di dalam keadaan yang baik, kerana saya dengan dalam keadaan terburu2...suatu saat kalau Allah menghendaki, saya berusaha untuk mempresentkan artikel ini dengan cara yang lebih ilmiah dan lebih baik..Sebelum you guys baca, i minta kepada you guys untuk masukkan dulu ke dalam kepala otak korang!!:

1- Aku bukan seorang yang ikut berpolitik, yaitu bukan pelaku politik praktis, bukan pendukung politik, aku juga bukan seorang yang begitu peduli dengan politik sebenarnya.

2- Aku bukan pendukung Umno, Pakatan Rakyat, maupun lainnya.

3- Aku bukanlah orang yang tergila-gilakan pada sistem monarki maupun mana2 sistem pemerintahan yaitu demokrasi, maupun lainnya. Kalau tak percaya baca makalah aku tentang Negara dalam archive. Aku hanya seorang yang berpendirian bahwa negara itu bentuknya terserah, dengan bentuk apakah yang terbaik bagi negara tersebut, yang mana dalam hal ini adalah ijtihad..sekali lagi, baca makalah aku tentang negara.

4- Aku adalah orang yang berpegang teguh dengan Islam begitu juga dengan Fiqh yang sesuai dengan metode2nya menurut konsep Ahl Sunnah wa al-Jama'ah versi Asyairah dan Mathuridiyyah, serta 4 Mazhab Fiqh.

Wassalam....

seperti yang telah kita tahu bersama, Pada Pilihan Raya yang lepas, Perak berhasil dirampas oleh PR dari tangan BN. lalu mereka menaikkan Nizar sebagai MB, yang kalau kita ingat2 time tu terjadi sebuah dilema bahwa apakah bangsa cina yang akan jadi MB kerana DAP yang menang kursi paling banyak.

Akan tetapi, Sultan telah menyelamatkan Melayu dan Perak..sehingga PR pun mengangkat Nizar jadi MB (seorang melayu).

Pasca kemenangan mengejutkan PR hampir di seluruh Tanah Melayu, BN sedikit goyang dan hilang confidence. akibat ini ada isu bahwa wakil Rakyat di DUN PArlimen boleh berpindah parti (atau terkenal dengan lompat parti).

Oleh itu, Anwar Ibrahim sendiri mengatakan bahwa akan ada orang BN lompat parti.

akan tetapi, tidak tahu apa yang terjadi, ternyata pernyataan MR. Anwar itu adalah salah, atau tidak tepat, kerana ternyata tidak berlaku apapun. aku tidaklah tahu apakah yang BN buat sehingga Plan Anwar tersebut tidak berhasil, sama ada dengabn jalan licik atau spekulasi sahaja.

Setelah itu, ada wakil rakyat dari PR yang kene kes rasuah di Perak. dengan kes ini, dia akan didakwa di mahkamah tentunya. oleh kerana itu, terdapat pencemaran terhadap nama baik PR di Perak.

Dengan ada pencemaran ini, muncul pula isu lompat parti dari PR menjadi Bebas yang ternyata membuat BN berkuasa di Perak, dan PR tidak karena telah kehilangan majoriti suara di DUN Perak.

Oleh kerana itu, Nizar memohon kepada Sultan Perak, agar membubarkan DUN sehingga dapat diadakan kembali pilihan kecil di Perak, agar rakyat yang memilih (again demokrasi).

Kenyataan telah menetukan lain! Sebaliknya Sultan memperkenan permohonan BN untuk mengangkat Zambry as new MB, karena BN yang memiliki suara di DUN yang diuntungkan oleh konsep lompat parti.

Sultan Perak dikutuk oleh orang2 PR yang merupakan sebagian rakyat (bukan semua) dan disertai oleh pemimpin mereka kerana telah memperkenankan Lompat Parti ini. mereka menyuarakan bahwa sultan tidak demokrasi, kerana menolak permohonan Nizar untuk adakan pilihan kecil. so sultan tidak demokrasi??

Analisa:

1- Lompat Parti dinaikkan oleh PR sendiri.
2- Lompat Parti adalah bagian dari konsep parlimen kita, kerana ia mencerminkan sebagai demokrasi, di mana rakyat boleh saja merubah pandangan.
3- walaupun muncul kontraversi soal ini, banyak politisi yang yang merubah akta ini, kerana dianggap takut terjadi konspirasi politik oleh mana2 pihak dengan jalan yang tidak bermoral (bribing).
4- Secara hukum, selagi belum ada hukum yang mengganti undang2 tersebut, tentunya undang2 tersebut berlaku. dengan ini, lompat parti masih legal.

Dari sini, secara logik saja, tak payah susah2, lompat parti yang digunakan BN adalah sah secara hukum. dan itu demokrasi, berasaskan pada akta itu sendiri. ternyata Anwar telah menjilat ludahnya sendiri.

Analisa Kedua BN?:

1- Tidak tahu bagai mana boleh wakil dari PR tu lari ke Bebas. apa alasan sebenar dia? Ini adalah spekulasi.
2- Tapi kenyataan, dia kene kes rasuah. Mahkamah menunggu dia. Mungkin masuk penjara, mungkin tak.
3- ada thesis, kerana dia mungkin diugut oleh BN, agar lompat, so that BN akan usaha lobby hakim agar dia tak kene hukum or kene tapi tak besar hukumannya. Tapi ini tidak ada bukti.
4- begitu juga dengan yang lain (yg dari DAP tu).
5- Kalau BN memang bribe, maka terkutuklah BN.
6- Dalam surat kabar Utusan, 7 atau 6 Feb semalam, ada gambar org PR yang lompat parti diambil dengan Najib kalau ana tak salah. http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=0204&pub=Utusan_Malaysia&sec=Terkini&pg=bt_16.htm
7- PR baru cakap, kalau BN nak kuasa, sila pilihan kecil lagi. baru demokrasi.

Dari sini menunjukkan, BN memang mungkin ada underhand job dengan 3 orang tu. kalau dia tak anbik gambar sama, then spekulasi ana salah. tapi sebab ada gambar bersama, ana juga berspekulasi ada. tapi yang jelas, pengambilan gambar bersama itu menyebabkan BN nampak sangat kotor!!dan Ini menunjukkan BN ada ketidak confidence dengan diri sendiri. terbukti mereka tidak berani diadakan pilihan kecil. Walaupun lompat parti halal dan legal, tapi perbuatan ini adalah kotor dan tidak bermoral.

Dilema Duli Yang Amat Mulia Sultan Perak:

1- Background Sultan Perak beserta raja muda dan adik beradiknya adalah orang2 yang terkenal sebagai Ahli hukum. Sultan sendiri bekas Ketua Hakim Negara. Raja Muda seorang yang Intelektual yang merupakan keluaran Oxford University, dan Harvard University (dua Univertisy yang ternama di dunia). Ini menunjukkan mereka bukanlah orang sembarangan dan tidak memiliki ilmu.
2- Dua2 parti menghadap Sultan. Dua2 nak menang dalam pendirian masing2. PR nak bubarkan parlimen. BN nak berkuasa dengan cara lompat parti.
3- Sultan berijtihad berdasarkan akta dan undang2. Jurisprudence baginda Sultan adalah sebagai berikut: "Setelah menemui sendiri kesemua 31 ahli-ahli Dewan tersebut, DYMM Paduka Seri Sultan Perak telah yakin bahawa YAB Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin telah berhenti daripada mendapat kepercayaan sebahagian besar (ceases to command the confidence of the majority) dari kalangan ahli-ahli Dewan Negeri.

DYMM Paduka Seri Sultan Perak juga telah menimbangkan dengan sedalam-dalamnya permohonan YAB Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin pada 4 Februari 2009 memohon perkenan Baginda untuk membubarkan Dewan Negeri Perak.

Baginda menggunakan budi bicara Baginda di bawah XVIII (2)(b) Undang-Undang Tubuh Kerajaan Perak Darul Ridzuan dan tidak berkenan membubarkan Dewan Negeri Perak.

YAB Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin telah dititah menghadap Baginda untuk dimaklumkan mengenai keputusan Baginda tidak membubarkan Dewan dan selaras dengan peruntukan XVI(6) Undang-Undang Tubuh Kerajaan Perak Darul Ridzuan, DYMM Paduka Seri Sultan Perak menitahkan YAB Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin meletak jawatan sebagai Menteri Besar Perak bersama-sama ahli-ahli Majlis Mesyuarat Kerajaan (MMK) berkuat kuasa serta merta" http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=0205&pub=Utusan_Malaysia&sec=Terkini&pg=bt_17.htm

4- Dilema paling akhir bagi Sultan: kalau bubarkan DUN, maka apakah adil bagi pilihan pertama yang jelas2 sah? ini macam case Gus Dur yang nak membubarkan Parlimen Indon sebab ada isu nak jatuhkan dia.
5- Kalau Sultan bela BN, PR nak baling selipar jepun. Kalau bela PR, BN pula yang pasti kutuk Sultan. So it goes both way man!
6- Lebih aman bagi Sultan memutuskan sesuai dengan hukum! dan itulah tindakan yang betul. Kita wajib menggunakan Hukum sebagai pelindung!


Demonstrasi PR
:

1- Penyokong PR demonstrasi dengan mengatakan atas nama rakyat? betulker? mereka mejoriti? Tidak pernah ada thesis secara ilmiah yang menetapkan if ada orang banyak berkumpul untuk demo maka ia adalah majoriti dan berada atas nama rakyat. It is fake!!!
2- Lalu mencemoh Sultan! itu jelas perbuatan biadab dan bukan budaya orang Melayu dulu. ini budaya liberal Amerika yang PAS sangat benci tuh. Kutuk mengkutuk bukanlah ajaran Islam.
3- Mereka ada yang demo dengan masuk masjid dan baca Yasin. itu bagus. tapi ada yang gunakan masjid sebagai perisai, so that may be FRU takut nak masuk masjid sebagai tempat ibadah. or may be if FRU tembak dalam masjid, ada najis di nama FRU, masjid man??? Bagi aku gila la demo ni, nak guna masjid demi politik....
4- Dah ditembakpun, FRU nama buruk, sultan kene kutuk sebab biar FRU tembak masjid dan buat diam jer...alasan bodoh.
5- Malaysia dah jadi macam Indon. If u stay kat indon, u sendiri akan tau...betapa bodohnya perbuatan demonstrasi.. ia hanya akan memperlemahkan ekonomi negara dan lebih2 lagi, membuat nama baik rusak. Di Indon, sampai hari ini Demonstrasi tak habis2 sampai ada yang radical. so I agree dengan mana2 pihak yang mengharamkan demonstrasi...lihat Indon yang menglegalkan demo. brp banyak chaos yang berlaku?? Tak aman2 dan sampai sekrang tak habis. Hati2 itu lebih penting. lebih baik melarang daripada terjadi suatu yang tidak diingini. konsep "Sadd al-Zara'ik"...

Kesimpulan Akhir:

Apa yang ana tengok, perbuatan mana2 parti maupun rakyat yang ikut berdemo dan mencemooh sultan adalah salah. kalau nak cakap demokrasi, kenapa Sultan berpegang kepada hukum malah disalahkan? di manakah kedaulatan HUkum? Dimanakah Kedaulatan Sultan? peganglah pada rukun negara.

Dalam hal ini, ana tengok ini macam case Sayyidina Utsman. dalam kitab tarikh thabari, dan bidayah wa nihayah karangan Ibn Katsir menceritakan bahwa pada zaman lemah2nya politik Utsman kerana telah bersikap Nepotism, pada bulan Zulkaedah 35 H., sekitar 500 pasukan mesir 500 pasukan basrah, 500 pasukan kuffah tiba di Madinah. mereka berdalih hanya untuk menunaikan Haji. tapi sampai di Madinah justru datang rumah kalifah dan mendesak agar Utsman turun. setelah tolak mereka kepung Madinah.Mereka mengklaim Ali sepatutnya naik, tapi Ali sendiri berusaha untuk menolak diadakan pemberontakan atau demonstrasi. sampai suatu saat, Ali tidak dapat menahan para demonstrasi sampai akhirnya mereka berhasil mengepung rumah khalifah dan masuk membunuh Utsman.

1- Dalam case Sultan ini hampir sama. Sultan berbuat demikian berdasarkan ijtihad. begitu juga Utsman, malah Utsman ada nepotism.
2- Case Utsman, para demo sampai membunuh, case sultan, nasib baik ada FRU, kerana boleh saja terjadi pembunuhan terhadap Sultan.
3- Ali walaupun tak setuju dengan Utsman, tapi Ali tidak pernah meragukan keabsahan Utsman sebagai khalifah. Case Sultan, PR dan pengikutnya dengan penuh tanpa hormat berani menantang Sultan dan mencaci sultan hanya demi politik kotor mereka.
4- Secara akidah, Ahl Sunnah melarang mengkutuk mana2 khalifah 4 kerana semua tindak politik mereka adalah ijtihad. begitu juga dengan case sultan ini.


So apa yang berlaku sekarang bagi ana, adalah tidak sesuai dengan prinsip2 Islam. Baik dari BN, PR, maupun penyokong mereka, sama ada PAS yang memiliki nama Islam, maupun para demo2 tu yang mencaci Sultan. Kenapa Sultan mesti di kutuk? kalaulah case lompat parti di parlimen seperti yang diisukan oleh pembangkang September 2008 lalu terjadi, apakah mereka akan terima dengan kudeta tersebut??? Basically, kalau Sultan ikut kata PR, orang BN caci, kalau Ikut kata BN, Pr caci..sama jer....so adalah baik dan betul ijtihad Sultan memilih untuk berpegang pada Hukum...

19 comments:

fadz said...

it looks strong enough, i mean ur views, pls correct a few spelling mistakes (aku takpe, ulasan seni saja) and terms because ur writing is more abt smtg v. important here, well worth reading.

i am sad if this continues, im scared if the sultan will be toppled like wat the French ppl do to their kings, or the Turkish to theirs. org Melayu dah takde jati diri, sedih.

i am sorry but i have to pick up my sword to any 1st Malaysian who dares to behead their king, nauzubillah.

islam dulu melayu kemudian said...

nabi muhammad s.a.w pernah dilayan seperti sultan ke?

sebelum kedatangan islam ke nusantara, sultan adalah umpama wakil tuhan di dunia. unsur-2 kemelayuan ini sebenarnya bercanggah dengan agama islam itu sendiri.

apa pendapat anda tentang ini?

akitiano said...

kita tidak pernah meletakkan posisi Sultan di tempat Allah. kalau pun tidak dilayan, apakah dengan menaikkan kemulyaan sultan itu bercanggah dengan syariat Islam? Tunjukkan di mana letak sesatnya budaya melayu dalam memulyakan sultan setelah Islam datang?? Kalau sebelum, of coz laa. ni sebab depa ingat Raja tu macam wakil tuhan. anta kene faham juga, zaman Abasiyyah pun, rakyat menganggap Khalifah adalah wakil Tuhan. Tapi bottom line, Sultan berhak diagungkan dan dimulyakan. kerana ia adalah pemimpin kita. baginda adalah benteng terakhir Islam di Malaysia.

Fadz, i teringin nak betulkan ejaan, tapi belum sempat laaa...sebuk sangat!

islam dulu melayu kemudian said...

"Tunjukkan di mana letak sesatnya budaya melayu dalam memulyakan sultan setelah Islam datang??"

kenapa kita perlu ber'patik' dengan sultan? sedangkan 'patik' itu parya pencacai tahi? walhal dengan nabi dan Tuhan kita ber 'aku kau' saja?

setiap manusia adalah pesuruh Allah, oleh itu sultan dan orang kebanyakan sama-sama pesuruh Allah. Jadi kenapa kita perlu memuliakan sultan sedangkan kita setaraf, kita manusia yang akan dihisap di padang masyhar kelak.

sultan tidak pernah dijanjikan syurga! ingat! kita semua akan dihisab kelak. nauzubillah

*drp memuliakan sultan, bukankah lebih baik kita selawat ke atas nabi?

**saya bukan penentang sultan, mahu sembah biar berpada-pada, ada batasan dan ya saya setuju dgn abang yang kita tak perlu kutuk sultan.

akitiano said...

Berpatik itu hanya bahasa dengan cara hormat... If anta betul mengatas namakan Islam, anta kena faham Balaghah atau sastra...tidak ada satu pun orang Islam yang berkata patik, seolah2 meletakkan Sultan di atas Allah..kenapa aku dan kau..itu hanya bahasa...ulama2 dulu pun berdoa seperti itu...kalau doa dengan menggunakan kata patik boleh2 saja malah bagus kalau menurut anta...Silakan!!

Sesama pesuruh Allah yes...tapi Sultan jelas dihormati lebih kerana baginda adalah pemimpin kita. Allah meletakkan posisi pemimpin no.3 setelah Allah. Jadi Allah, lalu Nabi, Lalu Ulama dan Pemimpin. Athi'u Allah wa Athi'u Rasul wa Ulil amri minkum (dalam tafsir minal Ulama wa Umara`)...

Sultan memang tidak dijanjikan syurga, begitu juga orang yang mengkutuk Sultan, dan selainnya dari perbuatan2 yang terhina. Kalau Sultan buat benda haram, Allah akan menghukum beliau...

Ana memang memuliakan Nabi sebelum Sultan...tidak pernah ada kata2 ana letakkan nabi di bawah Sultan. Justru Nabi mendapat penghormatan berupa selawat, maulid dan berzanji...padahal sultan tidak..dan bahkan Sultan justru memuliakan Nabi dan Agamanya dengan memimpin umat demi mempertahankan Agama Islam. Tgk la macam iNdon...dah jadi liberal sebab tak de pemimpin agama..Majlis Ulama Indonesia (MUI) pun digoyah oleh rakyat yang buta ilmu..

memuliakan sultan bukanlah menyembah sultan...kita memuliakan ibu bukan berarti kita menyembah ibu. dalam Fiqh, if anta belajar, memulaikan seseorang demi ilmunya, derajatnya, ketuaannya itu semua disunahkan.. malah disunnahkan dengan mencium tangan, bahkan sampai cium kaki pun...tapi tetap bukan kita menyembah, sebab kita tau Allahlah yang kita sembah sebagaimana kita menghormati Nabi dengan selawat...sebelum nak berdebat dengan saya...tolong baca kitab Mafahim yajib an tushahhah dalam bab maqam al-Khaliq dan makhluq..baca kitab2 fiqh pembahasan takrim dan batas2nya...

Pakailah ilmu kalau nak berkata2...

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
zara salim davidson said...
This comment has been removed by a blog administrator.
akitiano said...

Disebabkan oleh banyak comment yang dengan penuh kata kurang ajar, dan tuduh, serta tidak jujur dan tak nak memberi identiti yang betul...so aku telah setting hanya comment orang yang tunjuk ID saja yang akan aku layan...

anas afrohead said...

assalamualaikum saudara akitano,
aku setuju. aku tidak melihat Sultanku melanggar sebarang undang-undang di dalam kes ini.
dan aku juga tidak nampak Sultanku melakukan sebarang perkara yang haram dalam Islam di dalam kes ini.

Sultan wajar dihormati.
bukan dicaci kerana ketaksuban sesuatu fahaman.
dan tidak pula aku rasa para perusuh itu mewakili majoriti rakyat negeriku.
sedangkan yang merusuh itupun separuh darinya sahaja datang dari luar negeriku, ini realitinya.

kita bergaduh sesama muslim, yang lain bertepuk tangan memerhati di tepi.

DAULAT TUANKU!

fadz said...

Satu perkara yg saya nampak orang Melayu kita sudah hilang ialah, penggunaan bahasa Istana itu sendiri dan kepentingannya. Mereka tidak tampak "penghormatan" ini, sama seperti yang masih ada di Jawa terhadap anak pesanteren menghormati tok gurunya dengan bahasa beradab (yg sememangnya mmeminjam bahasa kraton untuk penggunaan pesanteren). Oleh sebab itu, anak murid di Malaysia pun dah tak takut dengan guru. Ini perbuatan siapa? Yang saya nak ketawa ialah, golongan barat pun lebih tahu nak menghormati orang besar/sultan dengan etika bahasanya

fadz said...

btw ya, perusuh merupakan org luar negeri Perak. Yang saya tak suka nanti, ada "mad hopper" yang masuk dalam blog anta mengutuk secara peribadi, ini kebiasaan perangai org Malaysia yg emosional..

akitiano said...

Thats why..disebabkan politik Sultan kita nak dikutuk...never i say...never...

mad hopper just wasting their bills...fyi, hampir semua forum yang terkenal dalam web is an emotional opposition mad hopper who has no attitude..i willing to layan and defend my arguments if they willing to tell me who they are..and not just critique with bad words and then run away without having any rasa tanggung jawab..Bukan i nak bela kerajaan...I tak kesah. but if u nak jual your ideology, biar laa dengan cara yang ilmiah...

akitiano said...

Ada orang tanya hanya ada 3 cara menurunkan MB....seharusnya Sultan tal boleh buat macam tu?..berikut analisa saya:

Justru di sinilah titik kebijakan Sultan...ini sama case dengan pilihan gubnur Jawa Timur, di mana Mahkamah Konstitusi (MK) Republik Indonesia memutuskan sesuatu yang bukan wewenangnya. pada waktu itu, wewenang MK hanya boleh membatalkan sebuah pilgub (pilihan Gubnur), atau menetapkan sah. tapi MK telah melewati batas sampai berani menetapkan waktu harus dilakukan PILGUB baru.

Menurut Mahfud MD (dia adalah salah hakim MK dan dosen Hukum dan juga pernah mengajar ana di sebuah seminar di Kediri), memberikan seminar, mengatakan, dalam suatu krisis hukum, kadangkala lembaga hukum haruslah bertindak untuk menutup kekosongan hukum. kalau Bukan MK, siapa lagi yang dapat menetapkan pilihan baru.

Sekarang jom kita bercermin pada case Sultan perak. menurut article 16(6) "The important factor to consider here is Article 16(6) of the Perak constitution which states that the menteri besar shall only step down if he ceases to command the confidence of the majority of the members of the legislative assembly"...

Jadi ada asas "ceases to command the confidence of the majority of the members of the legislative assembly" yang mana secara sepakat bahwa DUN telah menghilangkan kepercayaan kepada MB. kerana isu 28-28-3 dan 3 memberi sokongan moral pada BN.

ketetapan hanya boleh dengan 3 cara (ini ana dapat dari kata2 nizar...jadi ana husnu zann saja ia betul) yaitu Pertama – pembubaran Dewan Undangan Negeri. Kedua – undi tidak percaya dalam sidang khas Dewan Undangan Negeri. Ketiga – meletak jawatan secara sukarela, memang dapat dilakukan...sekrang permasalahannya, MB jelas ingin membubarkan DUN yang mana dalam hal ini menurut Sultan itu tidak patut melihat hukum awal adalah sah. dan saya setuju kerana tak nak jadi macam case Gus Dur dan rombak parlimen sebab dah nak jatuh (sebuah cara licik).

kedua, undi tidak percaya dalam hal ini sultan melangkah jauh kerana Sultan sendiri telah menemui 31 DUN dan menanyakan status mereka lihat pernyataan Sultan "Setelah menemui sendiri kesemua 31 ahli-ahli Dewan tersebut, DYMM Paduka Seri Sultan Perak telah yakin bahawa YAB Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin telah berhenti daripada mendapat kepercayaan sebahagian besar (ceases to command the confidence of the majority) dari kalangan ahli-ahli Dewan Negeri". oleh kerana itu Sultan memutuskan untuk menitah agar Nizar turun. Kenapa tunggu kalau waktu dijumpai secara formal, masing2 telah memberi pendirian mereka masing2 di Hadapan Sultan.

Ketiga, jelas2 Nizar tak nak turun. atas dasar kaca mata hukum yang dimiliki Sultan, maka Nizar harus turun dari kursi MB disebabkan oleh 31 DUNyang sudah mendeklarasikan pendirian mereka dihadapan Sultan sendiri. ini adlah kefahaman ana dalam memahami ijtihad SUltan atau if korang tak suka ana guna kata ini, ana sebut jela, pengamatan Sultan.

Setakat ini sajalah info yang ana dapat dalam masalah case Sultan ini. if baca pendapat ahli hukum dalam WEB2 pakatan, banyak sekali bagi ana yang lebih mengedepankan kepentingan politik, or secara hukum, tapi sangat menyebelah pihakkan kepada nama rakyat, yang pada dasarnya semua orang mengaku atas nama rakyat.

Secara hukum, semua jenis pergolakan dan permaslaahn haruslah berpegang teguh pada Konstitusi Awal, yang dalam hal ini, ana percaya Rukun nergara di Malaysia, kalau di Indon Pancasila dia tuh...Rukun negara secara jelas menetapkan kepercayaan kepada Tuhan, Kesetiaan kepada raja dan Negara, Keluhuran Perlembagaan, kedaulatan Undang2, kesopanan dan kesusilaan. Justru dalam Rukun Negara tidak ada sedikitpun secara harfiah menetapkan kedaulatan Rakyat bagi Malaysia, kecuali dengan konsep perlembagaan. dan ia berada di bawah Sultan atau Raja. Kalau ana dapat access kepada buku2 undang2 Malaysia yang lengkap, it might be one of my thesis or analysis to justify sama ada Sultan betul atau tidak dalam memutuskan maslah ini.. Jadi, untuk sementara waktu, ana berpendirian bahwa Sultan dalam keadaan yang betul..

Ilmapung said...

Salam,

Membaca tulisan anda membuat saya berfikir sejenak. Well, mungkin juga boleh sy katakan yg hampir semua setuju. Kerana bg seorg pemerintah yg menjadi keutamaannya adalah rakyat. Kira hak sultan sebagai kuasa penentu dinafikan baik saja hak2 itu tidak diadakan dlm undang2. Namun mungkin saudara boleh mengulas sedikit dr sudut pandangan Islam adakah kerajaan yg terdiri dari pada majoriti pemimpinnya adalah bukan Islam namun kepalanya seorang Muslim (Sebagaimana barisan PR di bawah Yb Nizar) itu lebih baik dari sebuah kerajaan yang terdiri dari majoritinya org Islam. Jika bisa memilih begitu saja seharusnya org Islam itu sendiri memilih yg mana?
Maaf, mungkin bahasa sy kurang enak begitu pun ada rojak. Tp amat berharap maksud dan soalan sy di fahami.

C-Fu said...
This comment has been removed by the author.
C-Fu said...

"tapi, artikel ini tidak di dalam keadaan yang baik, kerana saya dengan dalam keadaan terburu2"

time kaseh banyak2 kerana tulis ayat ni, pasal ako takyah nak waste my time untuk bace something yang entah2 cam rempit yang emo tulis.

not that im saying you are a rempit la, just that i rather waste my time baca sesuatu yang memang ditulis dengan fakta dan teliti, daripada sesuatu yang ditulis secara tergesa2 dengan penuh emosi. macam baca utusan.

semoga hari2 kita lebih indah daripada hari2 pak politikus yang gersang sokmo2.

akitiano said...

Basically soalan saudari adalah “kerajaan yg terdiri dari pada majoriti pemimpinnya adalah bukan Islam namun kepalanya seorang Muslim (Sebagaimana barisan PR di bawah Yb Nizar) itu lebih baik dari sebuah kerajaan yang terdiri dari majoritinya org Islam” bermaksud lebih baik terdiri dari majoriti orang Islam tapi pemimpinnya bukan orang Islam? Apakah begitu?Saya berusaha menjawab dengan soal yang saya faham.
Dalam Islam, syarat seorang pemimpin itu ada 7: 1. Sifat adil (islam, taat, wara’, tidak fasiq etc.), 2. Sifat memiliki pengetahuan yang dapat membawa kepada ijtihad di dalam memahami hukum dan permasalahan, 3. Sehat pancaindra, 4. Selamat dari kecacatan anggota yang dapat mencegah dari lancarnya pemerintahan, 5. Memiliki pandangan yang cerdas dalam mencari solusi permasalahan rakyat dan menegakkan kemaslahatan, 6. Sifat berani, 7. Memiliki nasab dari golongan quraish kerana Nabi pernah bersabda bahwa pemimpin adalah dari kalangan quraish (tapi syarat ke 7 ini akan gugur secara pasti apabila sulit mencari orang yang memiliki sifat ini atau ada tapi ia tidak menetapi syarat2 yang lain)...
So, of coz, pemimpin yang muslim itu lebih baik daripada tidak muslim...kalau di sebuah negara nantinya pemimpinnya orang non muslim, ditakutkan ia dapat memberi kebijaksanaan yang akan melemahkan Islam itu sendiri...ini berdasarkan pada ayat “al-Islam ya’lu wa la yu’la alaih” (islam berkuasa dan tidak dikuasai oleh yang non islam)..
Saya beri andaian: kalau malaysia sampai dipimpin oleh non muslim, mungkin saja dia akan memberi hak kepada umat islam untuk beribadah dan mendirikan masjid seperti apa yang telah kita lakukan pada mereka...akan tetapi, secara pasti mereka tidak akan perdulu sect2 agama islam sesat yang akan muncul bagi negara kita seperti syiah ahmadiah dan lain2...belum lagi masuknya ideologi liberalisme dan lain2...lihat saja apa yang jadi di Singapore...
Sorry kalau saya salah faham...if salah faham tolong ulangkan pertanyaan, saya akan menjawabnya insya Allah

akitiano said...

C-Fu....so stupid!!
Tergesa2 sebab tak dapat tulis secara ilmiah with reference and dengan bahasa yang baik...bukan isinya...isinya sesuai dengan ilmu yang gua ada...if u rasa tak perlu baca because of your what so ever reason, why bother to leave a comment...that shows u want just being jerk who dont really care whats about, but to comment while wasting your time...tu namanya tin kosong nyaring bunyinye...kalau tak nak menghargai, jangan buat hal...

fadz said...

C-Fu has nothing to say, dats why he wrote smtg like dat, its funny to hear liberal ppl being jumud kan?